Pengkhianatan di balik legenda Mang Oyo


Foto lokasi Bubur Mang Oyo, Jalan Sulanjana Bandung. Sumber.

Cerita ini sebenernya udah rada basi, udah lewat sebulan kejadiannya. Tapi gue pikir, informasi di dalamnya cukup penting diketahui khalayak, jadi gue tulis juga.

Seminggu setelah Ari berkelana ke Bandung bersama sang MG, gue mengajak Ida dan oknum yang saat itu sama sekali belum gue ketahui identitas rahasianya sebagai MG untuk menjajal jalan tol Cipularang. Kalo diinget2 lagi sekarang, memang terdapat kejanggalan pada diri oknum MG waktu itu. Bagaimana mungkin si MG yang setahu gue jarang piknik ke Bandung itu bisa ngerti banget soal Cipularang? Sepanjang jalan berulang kali terdengar dia berceloteh; “Nah, abis belokan yang ini akan ada anu… nanti di deket bukit yang itu kita bisa liat anu… kalo kita udah bisa liat anu, berarti udah hampir sampe…” Fasih banget.

Belakangan baru gue mafhum, ternyata itulah ekspresi orang yang tengah berbunga-bunga mengenang perjalanan cinta seminggu kemarin. Tapi.. ah sudahlah… lengkapnya baca aja di sini (-broken link-).

Bandung, punya sejumlah titik yang wajib gue kunjungi. Salah satunya adalah bubur Mang Oyo. Sebagaimana tercantum di review gue yang ini, tadinya gue cuma tau bubur Mang Oyo ada di deket Edward Forrer Dago sejak pindah dari H Wasid. Tapi sejak pengalaman buruk ngantri kelamaan waktu kunjungan ke Bandung yang ini, gue jadi lebih suka dateng ke cabangnya yang di Sulanjana. Tempatnya lebih nyaman, antrian lebih pendek. Tempat ini kalo malem dipake buat kafe taman, jadi settingnya juga lebih cozy tanpa bangku plastik. Kurang lebih kayak Toko Yu yang di depan RS Boromeus deh.

Waktu lagi tengah-tengah makan, tiba-tiba nongol seorang bapak berkemeja putih dan berpeci… tak lain tak bukan, Mang Oyo “the Legend” himself! Masih seperti dulu, Mang Oyo tampil menghibur pengunjung dengan joke2nya dengan perbandingan 60:40 antara yang garing dan yang lucu. Dan baru kali ini gue ngeliat langsung beliau mendemonstrasikan atraksi andalannya: membalikkan semangkok bubur tanpa tumpah!

Kebetulan beliau berdiri agak deket sama meja kami, jadi sekalian aja gue tanggap. Tanpa disengaja, baru pertanyaan pertama udah langsung menyenggol topik sensitif.
“Wah Mang Oyo, tambah banyak ya cabangnya! Buka di mana lagi sih Mang, selain di sini dan di Dago?”
Tiba-tiba wajahnya yang selalu ceria itu berubah serius. “Yang di Dago itu mah PALSU!”
“Loh, palsu gimana Mang? Saya liat yang jualan kan ibu-ibu yang itu juga, yang dulu bantuin di Haji Wasid?”
“Iya, si teteh itu kan, yang dulu bagian keuangan? Dia itu jahat, mau mematikan saya.”

Ternyata begini ceritanya:
Mang Oyo pindah dari lokasi H Wasid karena udah nggak diijinkan lagi sama warga sekitar. Mungkin penghuni sana sumpek juga kali, tiap hari di depan rumah penuh mobil pengunjung. Akhirnya Mang Oyo dapet lokasi baru, di Sulanjana dan di Gelap Nyawang.
Kebetulan pada saat yang bersamaan, si teteh bagian keuangan tersebut di atas mengajukan pengunduran diri dengan alasan ingin mencoba usaha bubur sendiri, dan minta ijin pasang bandrol “Bubur Ayam Mang Oyo”.

“Mang Oyo mah waktu itu ngasih aja, namanya kita kenal udah lama , udah kaya sodara sendiri.”
“Saya kira si teteh itu emang sodara, Mang. Bukan ya?”
“Bukan.”

Mang Oyo melanjutkan cerita:
Biar para pelanggan setia nggak kecele, Mang Oyo memasang pengumuman di lokasi lamanya di H. Wasid: “Bubur Mang Oyo pindah ke Sulanjana, Gelap Nyawang, dan Dago.” Waktu baru pindah ke Sulanjana, pengunjung menurun drastis. Awalnya Mang Oyo masih maklum, mungkin orang masih belum tau. Tapi setelah cukup lama ternyata belum ada perbaikan juga, masih tetep aja sepi.

Baru belakangan Mang Oyo mencium gelagat nggak beres waktu salah satu pengunjung ada yang bilang, “Saya baru tahu Mang Oyo buka juga di Sulanjana, kirain cuma di Dago.”

Lho, kan di pengumuman udah ditulis, cabangnya ada 3? Kenapa orang cuma tau yang di Dago? Mang Oyo mendatangi lokasi lamanya di H. Wasid dan menemukan, papan pengumumannya telah digantimenjadi “Bubur Ayam Mang Oyo pindah ke Dago” tanpa menyebut-nyebut cabang Sulanjana dan Gelap Nyawang.

“Mang Oyo langsung ngomong sama si teteh, Mang Oyo bilang, ‘Teteh, kalo mau usaha harus yang jujur, ini kan namanya ngebohongin orang tua!’ Mang Oyo nggak terima, si teteh kok begitu caranya, mematikan usaha Mang Oyo. Mang Oyo kan masih punya istri, punya anak-anak yang butuh sekolah.”

Sebagai langkah korektif, Mang Oyo mencetak flyer yang dengan huruf bold yang digaris bawah menginformasikan “Bubur Mang Oyo hanya buka di dua cabang, Sulanjana dan Gelap Nyawang.”

“Sekalian aja Mang Oyo tempel2in pengumuman itu di sekitar cabang Dago. Sejak itu, Alhamdulillah, orang jadi pada tau, dan di sini jadi mulai rame lagi.”

Gue ternganga takjub mendengar persaingan bisnis di level bubur ayam pinggir jalan ternyata juga kejam dan penuh intrik.

“Jadi, Mang Oyo sendiri lebih banyak di sini atau di Gelap Nyawang?”
“Di sini ajalah, adem,” jawab Mang Oyo yang udah kembali ke gaya ngebodornya. Mungkin jengkelnya udah reda.
“Kok nggak pake topi koki dan celemek seperti dulu Mang?” Dulu, Mang Oyo suka tampil dengan topik koki dan celemek dengan warna menyolok, berkeliling ke meja-meja pengunjung untuk ngebodor atau sekedar menyapa.
“Enggak lah, Mang Oyo udah tua. Topinya masih ada di rumah, udah dipensiun,” kata legenda jajanan kota Bandung yang berjualan bubur ayam sejak tahun 70-an itu menutup obrolan.

Jadi, buat yang mau nyoba Bubur Ayam Mang Oyo, pastikan dateng ke cabang resminya ya, yaitu yang di Sulanjana dan Gelap Nyawang!

Iklan
Tinggalkan komentar

40 Komentar

  1. Emang TOP bubur Mang Oyo. Malahan gw cuman tau kalo beliau pindah ke Sulanjana. Sebelum pindah ke jkt, gw sering bgt makan disana, sekarang udah jarang, hiks….

    Suka

    Balas
  2. hmm ikut nimbrung yah..hari ini betull mang oyo dateng khusus buat curhat dan pengumuman kalo bubur ayam dago tuh P A L S U katanya…hehehe kesian juga yah..duhhh..ini kali kedua jajanan bandung yg gw tanganin..ups alias dengerin curhatan ..nya

    Suka

    Balas
  3. woaaaa woaaaaaaaaa……….kangen mang Oyoooooo….. eh, buburnya maksudnya.jadi ini yg di tempat jaman dulu itu udah ngga ada ya… wah, sayang, tempat pacaran dulu tuh.. hehehe. makasih untuk peringatan-nya.. kalo balik ke bdg entar, daku takkan terkecoh u/ makan di dago! hidup mang oyo!

    Suka

    Balas
  4. mbot said: ehm… tgl 3 juli nggak ada rencana ke bandung ya?huuuuu… teganyaaaaaa……

    itu mah udah default…..masalahnya dah keburu pengen bubur tuh… jadi lagi nyari2 kapan kalo bisa seblon tgl 3 juli hahah…. celamitan banget…

    Suka

    Balas
  5. mbot said: beginilah contoh produk negative thinking, orang didukung dan disemangati kok malah merasa diserang…

    akhirnya..gue juga seneng seorang Agung sekarang udah jadi orang yang berpikiran positif..

    Suka

    Balas
  6. srisariningdiyah said: *kapan lagi yak ke Bandung… lagi mikir…. *

    ehm… tgl 3 juli nggak ada rencana ke bandung ya?huuuuu… teganyaaaaaa……

    Suka

    Balas
  7. mbonk said: agung nulis:Belakangan baru gue mafhum, ternyata itulah ekspresi orang yang tengah berbunga-bunga mengenang perjalanan cinta seminggu kemarin. Tapi.. ah sudahlah… lengkapnya baca aja di sini.gue reply:buset deh, gak kira2 serangan bertubi2 ke guegosip terus!!*hiks NasiB selebritis MP nasi udah jadi Buburhidup bubur mang oyo!!

    beginilah contoh produk negative thinking, orang didukung dan disemangati kok malah merasa diserang… ayo maju teruuuuusssss……*plokplokplokplok*

    Suka

    Balas
  8. agung nulis:Belakangan baru gue mafhum, ternyata itulah ekspresi orang yang tengah berbunga-bunga mengenang perjalanan cinta seminggu kemarin. Tapi.. ah sudahlah… lengkapnya baca aja di sini.gue reply:gue digosipin terus..dasar para infotainment..*hiks!! NASIB artis MPNASI udah jadi Buburhidup bubur mang Oyo!!

    Suka

    Balas
  9. agung nulis:Belakangan baru gue mafhum, ternyata itulah ekspresi orang yang tengah berbunga-bunga mengenang perjalanan cinta seminggu kemarin. Tapi.. ah sudahlah… lengkapnya baca aja di sini.gue reply:buset deh, gak kira2 serangan bertubi2 ke guegosip terus!!*hiks NasiB selebritis MP nasi udah jadi Buburhidup bubur mang oyo!!

    Suka

    Balas
  10. myshant said: keknya menu bubur ayam mang oyo musti diadain di kawinan deh ….biar smuwa bisa nyobain he he

    Hiks hiks hiks, tapi aku gak bisa ikut nyoba Mba 😦 Kirim ke UK ya Mas Agung, pan tanggung jawab udah bikin aku ngiler, sekaligus membantu melariskan dagangannya Mang Oyo.Wah, si Mamang tau gak nih dijadiin bahan obrolan anak2 MP yah? He he he, lucu…

    Suka

    Balas
  11. Akooo suka bubur ayam…*pengen nyobain**kapan lagi yak ke Bandung… lagi mikir…. *

    Suka

    Balas
  12. iniaku said: gue sptnya belum pernah makan bubur mang oyo deh…

    Mang Oyo yang mana? Mang Oyo kalo nga’ slah nga buka di Jerman..yaaa! :)Tapi bubur Mang Oyo mengingatkan pada dua orang tua (ayah saya dan uwa).. Kalo kami ke Bandung… Uwa saya (hampir) selalu ngajak ke Mang Oyo.. (yang letaknya di depan rumah sakit itu!).Kini keduanya sudah nga’ ada.. dan saya pun ngak pernah lagi makan bubur ayam –serta mendengar ‘heureuy’ Mang Oyo– lagi! hikss…

    Suka

    Balas
  13. mbot said: gue dan Ida akan nginep di Sheraton

    gimana kalo’ malem itu, agung ama ida disuruh ngiterin bandung, trus anak2 mp yg make’ kamarnya di sheraton. kapan lagi gitu nginep gratis di sheraton …hua ha ha ha

    Suka

    Balas
  14. aerotribal said: kenapa ngga mang oyo-nya aja yg dikontrak buat dateng ke kawinan, gung ?sekalian suruh bawa se-gerobak2nya, buat resepsi semalem doang :)jamak ngga sih di jakarta gitu ?

    jamak, tapi kalo pestanya di rumah. Kalo di gedung, biasanya pihak gedung nggak mengijinkan.

    Suka

    Balas
  15. mbot said: atau mending lokasi kawinannya aja yang dipindah ke Sulanjana? hehehe, lucu kali ya, lokasi kawinan di cafe-nya mang Oyo dan menunya hanya bubur doang…

    kenapa ngga mang oyo-nya aja yg dikontrak buat dateng ke kawinan, gung ?sekalian suruh bawa se-gerobak2nya, buat resepsi semalem doang :)jamak ngga sih di jakarta gitu ?

    Suka

    Balas
  16. pujay said: wakakakakakaka…itu statement becandaan apa beneran yak?

    beneran! gue dan Ida akan nginep di Sheraton, dari situ gampang aksesnya untuk menjelalah Dago baik atas dan bawah.

    Suka

    Balas
  17. mbot said: Minggu malemnya kayaknya ge dan ida available untuk jadi guide 🙂

    wakakakakakaka…itu statement becandaan apa beneran yak?

    Suka

    Balas
  18. mbot said: ari kita dukung

    nggak berat apa gung?? :))wah…kayaknya seru ya, ke bandung rame2 trus ngider deh jajan termasuk ke mang oyo, sambil lari pagi dr gasibu 🙂

    Suka

    Balas
  19. myshant said: keknya menu bubur ayam mang oyo musti diadain di kawinan deh ….biar smuwa bisa nyobain he he

    atau mending lokasi kawinannya aja yang dipindah ke Sulanjana? hehehe, lucu kali ya, lokasi kawinan di cafe-nya mang Oyo dan menunya hanya bubur doang…

    Suka

    Balas
  1. Bubur Mang Oyo, Runner-up Bubur Ayam Terenak di Indonesia | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: