Ke MONAS bersama Ida


Setelah kunjngan ke bonbin beberapa waktu yang lalu, hari ini gue dan Ida mengunjungi tempat rekreasi ‘klasik’ lainnya, yaitu Monas. Tadinya kita mau ke musium Gajah, tapi entah kenapa tu musium tutup, jadinya beralih ke monas deh yang terdekat.

Saran pertama bagi yang juga tertarik jalan-jalan ke monas: bawalah topi dan / atau ceng-dem. Gila man, panasnya setengah mampus! Padahal kami ke sana udah rada sore lho, sekitar jam 1/2 3-an. Tapi tetep aja, perjalanan dari parkiran mobil menuju monasnya cukup bikin dehidrasi.

Terakhir kali gue ke monas waktu bareng rombongan SD, sekitar tahun 84-85. Waktu itu kalo nggak salah ada terowongan yang masuknya dari deket patung orang naik kuda (itu Pangeran Diponegoro, yah? Pokoknya patung yang kudanya lagi nge-trill itu lah). Kali ini gue udah lupa-lupa inget di mana letak trowongannya, jadi gue langsung menuju ke monasnya.
Tiket masuknya ada 2 jenis: kalo mau sampe pelataran cawan doang, 1500. Kalo mau sampe puncaknya, 5000. Belum termasuk asuransi. Gue sih menyarankan kalo ke monas nggak usah naik sampe puncaknya deh. Alasannya:

  1. Liftnya ngantri, dan ngantrinya lama.
  2. Liftnya beberapa waktu yang lalu masuk koran karena macet di tengah jalan. Waktu itu konon udah dibenerin sih, tapi lo tau sendiri lah gimana hebatnya orang Indonesia kalo disuruh ngerawat fasilitas umum.
  3. Ada tiga faktor yang bila digabung menimbulkan efek yang kurang menyenangkan. Faktor a: jarak tempuh menuju monas jauh dan panas, bikin orang jadi keringetan. Faktor b: Demi efisiensi tempat dan waktu, lift selalu diisi penuh. Faktor c: Ventilasi di dalam lift tidak terlalu baik. Sekarang gabungkan ketiga faktor tersebut untuk membayangkan keadaan di dalam lift.
  4. Operator liftnya iseng. Masa di tengah perjalanan tau2 si bapak tua itu berujar “kalo lagunya kayak gini (merefer pada terdengarnya lagu instrumental slow-mengarah-ke-bikin-mau-gila-karena-penuh-nada2-minor-nan-depresif) enakan dengerinnya sambil gelap2 ya” trus =PET= eh beneran loh, dia matiin lampunya! Sumpah mati gue langsung ngecek dompet di kantong just in case ada copet lagi rekreasi juga. Ngga lucu banget becandanya tu orang.
  5. Lagunya yang di lift tadi (lihat point no. 4) juga berkumandang non-stop di pelataran puncak. Sekarang gue ngerti kenapa di sana dipasang terali besi gitu, karena kalo enggak mungkin banyak yang lompat saking depresinya denger tu lagu. Kalo lo ke sana akan ngerti deh kayak apa lagunya. Sayang gue tadi nggak kepikiran ngerekam ya. Pokoknya kurang lebih kayak lagunya film G30S/PKI waktu adegan tentara cakrabirawanya lagi pada turun truk di depan rumah para jendral deh. Cuma yang ini lebih menyayat-nyayat.
  6. Hari gini udah banyak gedung yang lebih tinggi dari monas, jadi pemandangan yang bisa lo liat di sana udah nggak hebat lagi.

Di pelataran puncak ada foto2 pemandangan gedung-gedung Jakarta dari sudut pandang puncak monas. Yang gue nggak ngerti, di beberapa gedung ada kode-kode spt “A II-1”, atau “D IV-2”. Apa ya maksudnya kode-kode itu? Ada yang tau?

Mengingat pemandangannya nggak terlalu memukau, gue jadi lebih tertarik ngeliat ulah pengunjung lainnya yang jauh lebih menarik dan lucu-lucu. Salah satunya, ada seorang anak kecil di gendongan bapaknya lagi rewel setengah mati. Ibunya yang berdiri di sebelahnya nampak gemes (tapi dalam konotasi lebih ke pingin nyekek daripada pingin nyubit) “Kenapa sih kamu?”
“Monas ma… monas…”
“Lha ini kita ada di monasss…!”
“Iya, tapi mana monasnyaaa….
Ibunya nampak mengatupkan rahang, ngeri deh tampangnya. Memang itulah salah satu kerepotan yang mungkin timbul apabila kita memiliki anak (pesan sponsor khusus untuk seseorang).

Abis itu kami turun ke pelataran cawan sebentar, nggak ada yang menarik di sana, terus turun lagi ke musium diorama.

Ngga tau kenapa, gue dari dulu seneng liat diorama. Mungkin semua anak kecil juga gitu kali ya. Kayaknya lucu aja orang2 kecil itu di dalam akuarium lengkap dengan segala aksesorinya. Dan gue baru perhatiin sekarang, ternyata diorama tuh didesain untuk menimbulkan kesan 3 D. Jadi orang2an yang ada di depan ukurannya lebih besar dari yang di belakang. Dengan demikian kotak diorama yang cuma segitu-gitunya akan keliatan lebih luas. Kebayang tuh diorama dibuat jaman belum ada komputer 3D, jadi pembuatan modelnya pastinya serba manual dan bukan nggak mungkin cuma berdasarkan foto2 lama yang burem2 itu. Pasti susah banget.

Yang mengenaskan, ada salah satu diorama yang menggambarkan peresmian CN-250 tanggal 17 Agustus 1995. Adegannya Suharto lagi mecahin kendi di hidung pesawat, dengan keterangan yang dengan gagahnya kurang lebih berbunyi “peresmian CN-250 mengawali perkembangan dunia industri dirgantara Indonesia”. Mengingat tuh PT nasibnya makin lama makin ngebelangsak, sempat jadi pabrik panci dan parutan kelapa segala dan sekarang dirundung masalah PHK ribuan buruhnya, gue jadi prihatin liatnya.

Di diorama Sumpah Pemuda, detilnya gila banget sampe segala ada bolpen kecil di meja, plus ada lembaran-lembaran kertas lengkap dengan coret2an tulisan tangan! Lucu banget deh. Gue jadi kepikiran, kalo tuh diorama2 direnovasi dan pembuatannya diserahkan ke anak2 seni rupa dengan teknik yang jauh lebih maju, pasti jadinya keren banget deh. Mulai dari catnya, aja. Jaman sekarang kan bisa dicariin cat yang nggak glossy, jadinya kuli patung2 kecil itu bisa lebih alami. Atau sekalian aja bikin dari lilin, kan jadinya unik banget; seperti musium Madame Tussaud tapi dalam bentuk kecil2! Kalo susah cari dananya, pasang iklan aja. Jadi di dioramanya nanti ada tulisan “diorama ini dipersembahkan oleh PT. Anu”. Gue yakin banyak deh perusahaan yang tertarik, mengingat Monas nggak pernah sepi pengunjung gitu kok!

Di bagian tengah musium diorama ada booth merah berjudul “Infobox”. Isinya informasi tentang transportasi Jakarta. Di bagian tengahnya ada maket raksasa ukuran kurang lebih 3 x 3 m yang menggambarkan seluruh wilayah DKI. Menariknya, di deket maket itu ada touch-screen yang isinya berbagai keterangan tentang rencana pengembangan transportasi Jakarta. Juga ada trayek2 angkutan umum. Kalo trayeknya dipecet, maka dari atas maket akan muncul sinar laser menyoroti jalur trayek tersebut sambil kedip-kedip. Cool! Di sini lagi-lagi gue mendengar sebuah dialog menarik antara seorang anak dan bapaknya.
“Ini apa pak?”
“Ini peta Jakarta” kata bapaknya
Indonesianya di sebelah mana?” Rupanya si anak terbiasa liat peta dunia.
Infobox ini dijaga sama seorang mbak-mbak yang kayaknya hidupnya begitu bosen sampe tidur2an di tempat tugas.

Kunjungan kami di musium diorama sempet terusik sama kedatangan delegasi KAA dari Mongol. Mudah diduga, kedatangan si tamu penting bikin para petugas di situ jadi ketularan merasa penting dan ngusir2 tamu yang dinilai nggak penting termasuk gue dan Ida. Ida ngotot sama si petugas “kenapa emangnya saya nggak boleh liat diorama yang itu??” katanya sambil nunjuk diorama yang lagi didatengin sama si Mongol. Si Mongolnya sendiri kayaknya nggak terlalu tertarik juga sama diorama2 itu, mungkin karena masa kecilnya kurang bahagia jarang punya mainan, atau mungkin juga kurang bisa nangkep penjelasan dari guide berbaju batik yang berbahasa Inggris dengan logat yang aneh banget. Dia jalan ngebut dengan muka ditekuk dan cuma ngeliat diorama2 lucu itu tanpa tanda-tanda apresiasi sama sekali.
Yang jelas, mbak-mbak Infobox langsung dibangunin sama bossnya, dan beberapa menit kemudian nampak sibuk menggotong-gotong bunga entah dari mana untuk menghiasi Infoboxnya. Abis itu dia dengan tampang serius komat-kamit sendiri di depan touch screen, mungkin ngapalin penjelasan in case si Mongol berkenan mampir. Yang ternyata enggak, dan si mbak nampak setengah lega setengah kecewa. Nggak lama kemudian bunganya raib lagi, yang mengingatkan gue sama pohon2 palem di depan HI.

Sebenernya gue masih mau lama di sana, karena belum semua diorama gue liat, apa daya ada tukang kasur mau dateng ke rumah jam 4. Terpaksa deh kami pulang, dan Ida berencana kapan2 ngajak Fadhil, adiknya main ke sini.

Iklan
Tinggalkan komentar

13 Komentar

  1. mbot said: Lupa gue, yang ilang tuh naskah proklamasi atau naskah supersemar ya?

    Naskah supersemar bukannya ilang, tapi memang nggak pernah ketauan wujud aslinya seperti apa, hanya berdasarkan omongan Soeharto & friends aja…

    Suka

    Balas
  2. mbot said: masih kok, masih ada… untung belum ada presiden yang punya ide make emas itu untuk bayar utang negara, ya 🙂

    ..mana cukupppp…musti ribuan tugu monas buat bayar kali ya heheh

    Suka

    Balas
  3. ida22 said: naskah supersemar kalo yg aku tau sih..

    masa?? kapan tuh?? ko bisa? gimana tuh kejadiannya? waduh… ketinggalan banget deh gua…. abis jarang pulang sih *sob* hmmm…. lagi kepengen makan ketoprak nih……

    Suka

    Balas
  4. mbot said: naskah proklamasi atau naskah supersemar ya?

    naskah supersemar kalo yg aku tau sih..

    Suka

    Balas
  5. tianarief said: kalau aku terakhir masuk monas, waktu sd, ikut rombongan ibu-ibu arisan. waktu itu, ada copy naskah proklamasi plus rekaman suara bung karno sewaktu membacakan naskan proklamasi tsb, diawali lagu “bagimu negeri”. tapi, nggak sempat naik ke puncaknya. alasannya, sama dg agung, harus ngantri panjang. soal mongol, hehehe, jadi inget cerita kubilai khan.

    iya, gue juga sempet liat ruang itu waktu dateng ke sana thn 84. Sekarang gue nggak bisa nemu lagi lewat mana jalanan yang menuju ruang tersebut. Eh, apa kalo nggak salah naskah asli yang dipajang di situ dicuri orang ya? Lupa gue, yang ilang tuh naskah proklamasi atau naskah supersemar ya?

    Suka

    Balas
  6. myshant said: kita emang masih berjiwa “terjajah”lebih mengutamakan bule

    oh di mall juga suka kejadian gitu ya? gue kira cuma di bali doang, sebuah pulau yang merupakan wilayah sah republik indonesia yang berdaulat penuh, tapi di bbrp tempat nggak menerima pembayaran dengan rupiah :-)Tapi gara2 bali sepi akibat bom bali, sekarang udah rada lumayan sih, sikap para penjaga toko thd turis lokal.

    Suka

    Balas
  7. kalau aku terakhir masuk monas, waktu sd, ikut rombongan ibu-ibu arisan. waktu itu, ada copy naskah proklamasi plus rekaman suara bung karno sewaktu membacakan naskan proklamasi tsb, diawali lagu “bagimu negeri”. tapi, nggak sempat naik ke puncaknya. alasannya, sama dg agung, harus ngantri panjang. soal mongol, hehehe, jadi inget cerita kubilai khan.

    Suka

    Balas
  8. ida ama agung mending ikutan sahabat museum dehbiar bisa jalan2 keliling jkt, skalian biar ida ngapalin jalan he he

    Suka

    Balas
  9. mbot said: padahal gue yakin si Mongol masuknya nggak bayar tiket tuh

    kita emang masih berjiwa “terjajah”lebih mengutamakan buleliat ajah kalo’ lagi belanja di mallbule2 nyobain baju ditungguin dgn setia, padahal gak belisedangkan kita yg jelas2 mau beli, bayar cash lagi, suka dicuekin ….nyebelin…

    Suka

    Balas
  10. majesta said: hehehe… gw bacanya kadang ketawa, kadang gemes, kadang jg malu.. ternyata pelayanan di monas tidak bisa terlalu dibanggakan padahal gak pernah sepi pengunjung..Nah giliran ada tamu Mongol baru deh siap-siap bunga.. Mongol lewat, bunga hilang… ckckck… pantes kalo anggapan orang luar terhadap orang Indo kurang bagus ya.. ;(

    dan perlu dicatat, lagaknya itu lho, sok2 ngusir2 pengunjung lainnya yang udah bayar tiket 5000, padahal gue yakin si Mongol masuknya nggak bayar tiket tuh 🙂

    Suka

    Balas
  11. windageulis said: aku jadi teringat2 lagi masa kecil dulu yang lumayan rajin ke monas…apa kabarnya monas yah…lately cuma lewat, nengok ke atas lalu bilang..oooo puncaknya masih ada…hehehe…

    masih kok, masih ada… untung belum ada presiden yang punya ide make emas itu untuk bayar utang negara, ya 🙂

    Suka

    Balas
  12. hehehe… gw bacanya kadang ketawa, kadang gemes, kadang jg malu.. ternyata pelayanan di monas tidak bisa terlalu dibanggakan padahal gak pernah sepi pengunjung..Nah giliran ada tamu Mongol baru deh siap-siap bunga.. Mongol lewat, bunga hilang… ckckck… pantes kalo anggapan orang luar terhadap orang Indo kurang bagus ya.. ;(

    Suka

    Balas
  13. aku jadi teringat2 lagi masa kecil dulu yang lumayan rajin ke monas…apa kabarnya monas yah…lately cuma lewat, nengok ke atas lalu bilang..oooo puncaknya masih ada…hehehe…

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: