[tahun baru, kantor baru] Rek ayo rek, mlaku-mlaku nang…


Tulisan sebelumnya:

“Pak, Ciawi, Pak?”

Tunjungan KYA-KYA.

Hari Selasa siang gue berangkat dari kantor menuju bandara, dari sana langsung terbang ke Surabaya. Nyampe Surabaya udah sekitar jam 5-an gitu, langsung menuju kantor wilayah untuk nyiapin workshop besokannya. Jam 8-an break sebentar untuk makan, dan dianterin ke tempat bernama Kya-Kya sama temen gue yang orang sana.Tempat ini adalah jalan raya yang kalo malem ditutup terus dijadiin pusat jajanan. Lumayan seru juga, segala macem makanan ada. Sehabis makan balik lagi ke kanwil, nerusin persiapan. Gue nanya sama salah seorang disana, “Pak, ada yang bisa bantu saya untuk masang spanduk ini dipanggung?”

“Loh,kita udah bikin pak, tapi bukan spanduk!”

Abis itu dia ngajak gue ke balik panggung, menemui seorang bapak yang udah tuaa… banget dan keliatannya sedikit asma lagi motong-motongin huruf-huruf dari styrofoam. Dia mau bikin tulisan “Selamat Datang Para Peserta Workshop, Surabaya 2-3 Februari 2005” dan sekarang udah jadi sampe “Selamat Datang Para Peserta Workshop, Surabaya…” Nggak tega banget gue ngeliat effortnya yang kayaknya udah makan waktu berjam-jam itu, udah mana temennya juga tanpa perasaan ngomong gini ke dia “wis, ra sidho nganggo ngono-an, buwak wae” (Udah, nggak jadi pake gituan, buang aja). Sebagai jalan tengah akhirnya diputuskan huruf-huruf itu dipasang di deket lift, di lantai bawah.

Besokannya workshop hari pertama berjalan lancar. Ada sebagian panitia yang baru dateng hari itu, malemnya semangat banget ngajak jalan-jalan.

“Ayo kita jalan-jalan! Makan seafood yuk!” kata yang satu
“Ah jangan seafood lah, gue kurang doyan,” kata yang satunya.
“Lo gimana sih, kita kan harus nyobain makanan khasnya sini,” satunya lagi nimpalin.
“…tapi gue sebenernya lagi kepingin makan bakmi lho,” ada lagi yang nyeletuk.
“Oh,ya udah kalo maunya beda-beda gini, kita ke KYA-KYA ajaaa…!” kata yang lainnya lagi. Yaelah, masa ke sono lagi… tapi apa boleh buat, gue kalah suara. Jadi 2 hari gue di Surabaya, yang gue liat cuma kanwil, hotel, sama KYA-KYA! Ck…!

Kamis 3 Februari, beres workshop hari ke dua di Surabaya, langsung siap-siap berangkat ke Semarang. Tadinya kita mau naik pesawat ke Semarang, tapi Merpati dengan santainya meng-cancel semua penerbangan Surabaya – Semarang dengan alasan pesawatnya rusak. Terpaksa naik kereta deh.

Berangkat setelah makan siang dari kanwil, rombongan diangkut naik 3 mobil operasional.Sopir yang ngangkut gue gayanya pe-de banget, langsung melesat meninggalkan rombongan yang lain. Habis itu celingukan. Nyasar.

“Pak,ini kita mau ke stasiun yang mana ya?” kata dia. Lhah, kok malah dia nanya sama kita? Dalam mobil gue nggak ada seorangpun yang paham geografi Surabaya.
“Lho,kirain bapak tadi tau?” kata temen gue.
“Enggak, pak.”
“Trus kenapa tadi bapak ngebut duluan, coba…” Huh, ni sopir ternyata lebihmeng-GEMAS-kan dari boneka rabbit dan turtle.
“Ya nanti coba saya tanya jalan dulu deh pak,” kata si sopir. Dia nanya sama tukang rokok. Trus masuk lagi ke mobil, “Oh, udah tau pak sekarang, ini udah deket kok, di depan itu tinggal belok kanan dikit.”

Jalan lagi, belok kanan dikit, masuk ke halaman suatu bangunan, dan jrengg… kita berada di sebuah kompleks ruko.

Gue bilang, “Ini sama sekali nggak keliatan seperti stasiun deh, pak…”

“Oo…tadi katanya tukang rokok di sini…,” dia turun lagi, nanya sama tukang parkir. Sementara itu temen2 gue di mobil pada berdiskusi, apa yang harus kita lakukan kalo sampe ketinggalan kereta. Masalahnya kereta kita berangkat jam 1.30, dan saat itu udah jam 1 kurang 5 tanpa kepastian kita seberapa jauh dari stasiun.

“Ya udah, kalo kita sampe ketinggalan kereta, dia kita culik aja disuruh nganterin ke Semarang,” kata gue.

Habis nanya sama tukang parkir, si sopir tergopoh-gopoh masuk lagi ke mobil dan jalan lagi. “Oo… (kayaknya dia seneng banget sama huruf itu, dari tadi)stasiunnya stasiun pasar Turi pak, tadi nggak dibilangin sih,” Idih,ni orang, kita juga mana tau nama-nama stasiun di Surabaya, orang dia yang tadi main tancap gas nggak pake nanya gitu kok!
“…soalnya saya jarang main distasiun, pak” kata dia lagi, melontarkan sebuah pernyataan tolol yang tiada seorangpun berminat menanggapi.

Jam1.20 kita ada di ujung jalan yang menuju stasiun Pasar Turi, dan… macet total.Stasiunnya paling tinggal 300 meter lagi, tapi macetnya sampe nggak gerak gitu.Maka, nggak ada jalan lain kecuali turun dari mobil. Kita semua turun sambil ngangkut bawaan masing2, dan gue bersyukur banget kali itu nggak harus nenteng rabbit dan turtle karena binatang-binatang lucu itu udah dibawa sama team advance tadi pagi. Habis itu kita jogging deh, di tengah siang harinya Surabaya yang panas terik itu sambil nyeret koper. Berhasil masuk kereta pas jam 1.30, abis itu keretanya delay 15 menit. Ckk, tau gitu nggak usah lari!

Di Semarang semua berjalan lancar dan biasa-biasa aja. Sampe sana kita bersyukur banget Merpati cancel penerbangan karena ternyata pas hari itu ada ujan badai di Semarang, pohon2 aja sampe pada tumbang. Gue baca di koran lokal, pohon tumbang mencapai 20 titik di seluruh kota.
Kebayang kalo kita harus mendarat di tengah cuaca kaya gitu, bisa-bisa kaya Lion Air…. hiiiyy… Gue sampe Jakarta lagi hari Sabtu sore tanggal 5 Februari, langsung puas-puasin browsing sampe tengah malem karena abis seminggu puasa internet:-)

Iklan
Tinggalkan komentar

6 Komentar

  1. mbot said: Besok gue posting deh alamat lengkapnya, biar jangan ada yang kejeblos lag

    Nih alamat lengkap Mata ProductionPT. Multimedia Citra ProductionJl. Poltangan I No. 60 Pejaten Timur Jakarta 12510Telp 7821137 dan 7815985email: mataproduction@yahoo.com. Contact person: Lies Leylasari 08179189668. Next time kantor lo dapet penawaran dari mereka, ati-atiii…. aja. Selain kotak boneka ini, sebelumnya ada juga proyek mereka yang failed dan sampe sekarang masih dalam taraf perbaikan.

    Suka

    Balas
  2. mesak’e rek ..wis tuwo kok sik dikongkon kerjo seh ?(kasihan, udah tua kok masih disuruh kerja ?)seru ya, pengalamannya keliling2 ciawi, surabaya, semarang …

    Suka

    Balas
  3. hmm… kartu namanya ketinggalan di kantor. Besok gue posting deh alamat lengkapnya, biar jangan ada yang kejeblos lagi sama service-nya mereka yang TOP abiez itu. grr…

    Suka

    Balas
  4. sbnernya mo say “I’m sorry”.. but.. hard to say I’m sorry, hahaa.. bener2 ironis, tp knapa malah bikin gw ktawa2 yah? eniwei, slamat y akhirnya bisa nge-handle proyek pertama biarpun ga mulus2 amat. Emang lagi sial jg kali yaa.. tp len kali mesti lbh ketat nyeleksinya.. emang Mata Production itu d daerah mana? *pnasaran mode*

    Suka

    Balas
  5. trus bagian nyolok mata orang Mata Production-nya mana?

    Suka

    Balas
  1. [tahun baru, kantor baru] “Pak, Ciawi, Pak?” | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: