[tahun baru, kantor baru] Rabbit and Turtle


Tulisan sebelumnya: Sempalan HRD nyasar

Salah satu tugas gue adalah proyek pengadaan kotak buat boneka2 rabbit dan turtle itu.Selama ini kalo ada acara penyerahan, bonekanya dikasihin gitu aja, kan kesannya kurang elegan. Jadi boss berkeinginan agar boneka2 itu dimasukin dalam kotak yang ada plastik beningnya, seperti kotak boneka di toko mainan. Sebagai gambaran, boneka rabbit yang dipake di sini boneka bugs bunny yang tingginya sekitar 30 cm. Boneka turtlenya kecilan dikit, sekitar diameter 20 cm. Sebenernya itu bukan boneka turtle sih, tapi penyu, cuma biasa lah, orang masih suka rancu ngebedain kedua binatang tersebut.

Anyway,vendor yang beruntung memenangkan proyek namanya Mata Production, dengan diwakili oleh bagian marketing bernama Bu Lies. Dua minggu menjelang workshop, gue meeting sama dia, dan dia menjanjikan sanggup bikin kotak buat 20 rabbit dan 20 turtle dari bahan karton keras 3 hari sebelum workshop.

Workshopnya sendiri ada di 3 kota, Ciawi, Surabaya, dan Semarang, dengan jadwal sinting sbb:

Tanggal

Acara

 

Kota

31 Jan (Senin)

Workshop hari 1

Ciawi

1 Feb (Selasa)

Workshop hari 2

Ciawi

2 Feb (Rabu)

Workshop hari 1

Surabaya

3 Feb (Kamis)

Workshop hari 2

Surabaya

4 Feb (Jum’at)

Workshop hari 1

Semarang

5 Feb (Sabtu)

Workshop hari 2

Semarang

Artinya,setiap kali selesai rangkaian acara di satu kota, langsung cabut sore itu juga ke kota berikutnya, dan malemnya langsung bikin persiapan untuk hari berikutnya.

Tanggal 27 Jan gue telep si Mata Production, dia janji akan nganter besok sorenya.
Tanggal 28 Jan, udah hari Jum’at nih, sementara workshopnya Senin dan di Ciawi pulak, gue nelep lagi dan menerima jawaban “besok pak, kami antar, bener deh.” Besoknya emang ada temen gue yang mau dateng ke kantor, karena seperti biasa acara ginian kan pasti ada aja unsur last-minute changesnya jadi ada yang ketiban sial harus masuk hari Sabtu buat ngeberesin. Jadi gue bilang, “oke deh,besok anter ya ke kantor, ada yang nerima kok di sini.”

Sabtu malem 29 Jan gue menerima laporan dari temen gue yang hari itu ngantor bahwa tadi sama sekali nggak ada kiriman dari Mata Production. Gue telep lagi Mata,“Aduh, punten banget ini pak, udah tinggal dikit lagi sih selesai, tanggung. Besok deh, bener, kita anter sekitar jam 4.”

Minggu 30 Jan, giliran gue yang harus ke kantor. Begitu nyampe kantor langsung gue telp Mata, dan katanya “Pak, kayaknya jam 4 belum keburu ni, rumah bapak di mana sih, kita anter ntar malem ke rumah ya pak…. Maap lho ini pak.. ” Rese bener nih orang.

Gue bilang “Saya kan harus masuk-masukin boneka-bonekanya ke dalam kotak ibu, jadi gimana, saya harus bawa dulu boneka-bonekanya ke rumah, gitu?”

“Iya,gitu, maap lho ini pak…”

Maka pada hari Minggu sore itu, persiapan terakhir di kantor gue beres, gue pulang dengan membawa 3 trashbag penuh dengan boneka rabbit dan turtle. Dan dalam perjalanan dari kantor gue di lantai 18 ke parkiran tuh ada aja cobaan berupa satpam atau cleaning service yang numpang sok lucu berkomentar “wah banyak amat bonekanya pak, mau dibagi-bagi yah? Minta dong satu”.

Minggu malem, setelah ke-empat-puluh boneka itu bercokol aman di kamar gue, dan setelah menenangkan ibu gue yang ge-er nyangka gue dateng bawa oleh-oleh, Mata Production nelep lagi “Pak, kita nggak enak nih kalo dateng malem2 ke rumah bapak, besok aja yah kita anter ke Ciawi?”

Hiiih… ni orang, pingin gue colok deh tuh Mata Production.

“Gini ya Bu, besok kan acaranya udah mulai ya bu, terus ibu baru anter besok kapan saya masukin bonekanya ke kotak, coba? Udah ibu anter aja malam ini, mau jam berapa juga terserah!”

“Ah nggak enak ah pak… ini sih tinggal masang stiker logo doang pak, tapi besok aja lah ya pak!”

Gue udah tau banget, dari gelagatnya kayaknya dia sama sekali belom selesai, bukannya “tinggal dikit lagi”. 

Maka, besok paginya, jam 7 gue kembali ke kantor masih setia dengan 3 trashbag berisi 40 biji rabbit dan turtle. PLUS kali ini bawa bekal untuk pergi seminggu: 1 koper kecil, 1 ransel, dan 1 tas pinggang. Persis mau mudik, bedanya orang mudik item bawaannya lebih variatif; jarang ada yang bawa 20 boneka rabbit dan 20 boneka turtle bentuknya sama semua. Kalo mau bisa dibayangkan gimana besarnya effort gue menyeret-nyeret semua barang2 itu, tapi tolong ngebayanginnya jangan pake terharu, ya. I’m fine, really.

 Bersambung

Iklan
Tinggalkan komentar

12 Komentar

  1. Mas Agung, nih halaman rusak. Apalagi di bagian link untuk post sebelumnya [tahun baru, kantor baru] Sempalan HRD nyasar].

    Suka

    Balas
    • OK, nanti diperbaiki. Risiko pindahan blog ya begini ini. Terima kasih untuk informasinya.

      Suka

    • Sama-sama Mas Agung. Lagi memerawanin blog ini dari depan ke belakang nih. Ketemu yang broken lagi, bakal dikasih tahu biar mulus… 🙂 (walau rata-rata semua link masih direct ke MP yang udah jadi OLX itu, apalagi imagenya) Harap sabar ya… Hehehehe… 😛

      Suka

    • iya, padahal ada 900 lebih tulisan di sini. Kalo sehari cuma bisa betulin 2, baru kelar 1,5 tahun!

      Suka

    • Semoga WP gak macam MP ya… Kalo benar demikian… Mending beli hosting aja deh… 🙂

      Suka

    • keuntungannya di WP, isinya siap diexport kapan aja dan dia juga sediain mesinnya di wordpress.org. Jadi kalopun berakhir seperti MP, pindahannya akan jauh lebih mulus.

      Suka

    • Semalam sempat denger streaming di youtube wawancara Mas Agung di radio. Anggaplah ini adegan masih di radio dan saya menelpon lalu bertanya, “Menyesalkan Mas Agung telah mempostkan lebih dari 900 tulisan di MP yang dengan semena-mena mengusir Mas Agung?”

      #ambilbensinsolarpluspertamaxbiarmantap #setrikaishot

      Hehehe… (#kenapamestiadahehehe)

      Suka

    • Enggak, karena dengan pengusiran ini malah jadi ‘terpaksa’ belajar blogging yang sebenernya. Coba kalo nggak diusir, nggak belajar belajar karena udah PW dan males nyoba hal baru.

      Suka

  2. imazahra said: Whuahahahahahaha, cara Mas mengkisahkannya lucu walo isinya sendiri benar2 ujian kesabaran buat mas Agung….Huebat, rasa marahnya menghasilkan tulisan ‘asik’ begini ^__^

    itu bagian dari terapi anti-stress, pengalaman yang ngeselin2, diinget2 lagi sebagai pengalaman lucu2an aja :-)contoh lainnya ada di sini dan di sini 🙂

    Suka

    Balas
  3. mbot said: tapi tolong ngebayanginnya jangan pake terharu, ya. I’m fine, really.

    Whuahahahahahaha, cara Mas mengkisahkannya lucu walo isinya sendiri benar2 ujian kesabaran buat mas Agung….Huebat, rasa marahnya menghasilkan tulisan ‘asik’ begini ^__^

    Suka

    Balas
  1. [tahun baru, kantor baru] “Pak, Ciawi, Pak?” | (new) Mbot's HQ
  2. [tahun baru, kantor baru] Sempalan HRD Nyasar | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: