Ironi “Buruan Cium Gue”


Buruan Cium(kutu) Gue

Tuhan emang maha adil, biar kata hidup di Indonesia (baca: Jakarta) susah, tapi banyak hiburan gratis… Yang terakhir lagi rame tuh soal film Buruan Cium Gue (BCG), yang kalo gue liat-liat banyak mengandung kelucuan yang lucuuuu… banget! Simak deh faktanya:

  1. Lembaga Sensor Film kerjaannya nyensor film sebelum beredar. Kalo ada adegan yang ‘ngga layak tonton’ dipotong. Kenapa? Tentunya supaya adegan2 tsb ga ditonton masyarakat. Film BCG juga udah disensor di LSF, adegan yang ‘serem2’ udah dipotongin. Sampe sini ceritanya masih biasa aja nih… ntar dulu sabar… makin ke belakang akan makin lucu…
    Things start to get funnier waktu pihak produser BCG malah make adegan2 yang kena potong di LSF sebagai trailer iklan di tv swasta.

    Artinya: ibarat LSF udah mungutin kutu dari beras yang mau dijual, sama pemilik toko beras kutunya yg udah dipungutin LSF itu dikumpulin terus dipajang sbg sampel buat ngiklanin berasnya!
  2. Sebagian (besar?) orang yang rame2 nyela2 BCG dengan polos ngaku bhw sama sekali
    belom nonton BCG. Loh, trus dari mana mereka bisa ambil kesimpulan bahwa film tsb ga baik ditonton? Tentunya dari trailer iklan di tivi swasta… *geleng-geleng* yang mana merupakan hasil karya produser BCG sendiri, yang isinya adegan2 yang sebenernya udah ngga ada di film yang beredar… makin lucu kan?

    Ibarat kutu dan beras tadi: konsumen menuntut pemilik toko menarik beras dari
    dagangan krn kalo diliat dari sampelnya, isinya kutu melulu! Padahal, sebenernya berasnya kutuan nggak? =enggak!= Kenapa? =krn kutunya udah dipisahin dari beras, jadi sampel!= Terus, yang majang sampel berkutu sapa? =yang punya tokooo…=
  3. Sebenernya ni film tadinya nggak sukses2 amat, ngga level deh sama film Jelangkung atau AADC yang penontonnya sampe mecahin loket TIM21 gitu. Seandainya ngga diributin, paling2 sebulan di bioskop juga udah turun, dan yang nonton juga dikit. Tapiiii… gara2 diramein dan diprotes, orang jadi penasaran pengen nonton. Hasilnya? Sampe saat ditarik peredarannya,1 juta orang udah berbondong-bondong nonton film ini. Itu belom termasuk yang nonton dari VCD bajakan!
    Analogi kutu & beras: gara2 pembeli anti-kutu ribut2 sama yang punya toko, pembeli yang diem2 (sebab kalo terang2an kan malu) doyan makan kutu pada ngeborong tu beras!
  4. Satu juta penonton itu pada ngedumel sehabis nonton, kecewa… “mana sih adegan vulgarnya?!”
    Lah.. kan udah nggak ada, adegan vulgarnya udah pindah jadi iklan di tivi, (yang bisa ditonton gratis di rumah, ga perlu capek2 n mahal2 ke bioskop).

    Analogi: pembeli beras protes, ngerasa tertipu, krn berasnya ternyata ga ada kutunya!
  5. Pihak produser dengan bersungut2 akhirnya narik tu film dari peredaran. Katanya, “masyarakat terlalu cepat menilai buruk film kami. Baru liat iklannya aja langsung menyimpulkan filmnya vulgar, padahal kan enggak…”
    Eeee.. ntar dulu deh… trus yang awal2nya kepikiran bikin trailer iklan vulgar gitu sapa sih mas…?

[sampe titik ini, memang kita harus rela dan berbesar hati kalo orang bilang otak kita laku dijual mahal-sebab masih orisinil, jarang dipake…]

Beberapa analisa mengapa BCG diributin orang;

Krn ada adegan ciumannya kan?
Nggak juga, di bioskop juga banyak film hollywood yang pake cium2an tapi ngga ada yang ribut. Artinya, kalo bule yang ciuman ga papa, tapi kalo melayu jangan, krn bisa merusak moral melayu2 lainnya.

Jadi, krn yang ciuman melayu, makanya orang pada ribut?
Nggak juga sih, krn film Indonesia yang lain juga banyak menampilkan orang2 melayu bercium2an, malah ada yang adegan ciumannya lebih banyak dari BCG (co: Effel I’m in Love). Mungkin bedanya, krn unsur ciuman di BCG di jadiin judul film. Artinya, ciuman sih boleh, asal jangan diumumin & ditulis gede2 di judul.

Jadi, diributinnya krn judulnya pake “cium”?
Nggak juga sih, buktinya “Ijinkan Aku Menciummu Sekali Saja”nggak bikin orang ribut. Mungkin krn kedengerannya masih menjunjung tinggi adat ketimuran, sopan-santun,
mau nyium pake ijin, sesuai prosedur, gitu loooh… Nanti abis ciuman mau ngapa2in yang lain juga boleh, asal… ijin dulu!

BCG, BCG… lu jadi film kok ya apes benerrrr…

Jurnal lain tentang film ini:
Speak-OUT-Loud : Buruan Cium Gue!
Buruan Cium Gue? Why not?
Cabulkah “Buruan Cium Gue”?

Iklan
Pos Berikutnya
Tinggalkan komentar

12 Komentar

  1. Menurut saya nih ya …… produser BCG tuh orangnya genius …. brilliant ….. smart …… huebat lah pokoknya.Gini ceritanya …… apa sih yg diinginkan seorang produser film tuh ? Film-nya laku n uang yg masuk banyak, tambah kaya raya deh. Nah, sekarang bagaimana cara bikin supaya pilem-nya laku ….. buanyak buanget ….., contoh :- kalo pilem-nya bagus, minta orang tuk kasih resensi.- kalo pilem pas-pasan, bikin iklan yg banyak.- kalo pilem jelek, bikin kontroversi, ntah dari judul atau dari yg lain.Si produser BCG nih sekarang sukses luar biasa, kata orang pilemnya jelek, tapi dia bisa bikin suatu kontroversi yg berdampak pada banyaknya tiket terjual.Orang sebetulnya males bikin resensi pilemnya, tapi karena ada yg terbawa emosi, ada yg care ama moral bangsa, ada yg menganggap pilem ini berbahaya, dll. Hasilnya, banyak resensi yg muncul, melalui milis, melalui blog, dsb. Secara tidak langsung, resensi yg kebanyakan negatif tadi bikin orang penasaran, akhirnya nonton deh, walaupun akhirnya kecewa tapi udah terlanjur nonton, means … udah ada uang yg pindah ke kantong produser !Banyak hujatan memang, tapi itu malah jadi senjata baru bagi produser, tanggapi hujatan tersebut, sehingga kontroversi pilemnya jadi tambah lama, n uang yg ngalir juga jadi tambah banyak.What a genius …….Opininya orang ngawur

    Suka

    Balas
  2. cindil said: Baru baca…KEREN ABIZZZZZZ…. Kok gue bisa kelewatan yg ini ya?Terus… terus… kapan elo mo minjemin gue dvd or vcd nya Gung? Pengen liat nih.

    gue ngga nonton film ini, juga kurang tertarik beli VCDnya… abis katanya parah banget kualitasnya 🙂

    Suka

    Balas
  3. mbot said: otak kita laku dijual mahal-sebab masih orisinil, jarang dipake…

    Wakakakakkkkk… Gue sering bilang “Virgin Brain are expensive makanya Indonesia kaya raya”

    Suka

    Balas
  4. Baru baca…KEREN ABIZZZZZZ…. Kok gue bisa kelewatan yg ini ya?Terus… terus… kapan elo mo minjemin gue dvd or vcd nya Gung? Pengen liat nih.

    Suka

    Balas
  5. Aku juga pernah buat tanggapan tentang film ini di blog ku : http://keluargazulkarnain.blogspot.comSilakan melihatnya :p

    Suka

    Balas
  6. wah, ampun pak bkn maksudku gak mo menambah wawasan… lg ngantug bgt neh ‘n pilemnya aja kagak tau… masa maen mem-vonis seh… :-Dtapi ya deh… gimana ya… aku libra seeh.. katanya suka netral krn bisa liat dua sisi… hehe… a true fence sitter… :’-Phmm, kalo menurut aku ya begitu… call me a skeptic, but jarang ada org yg bisa nahan diri.kalo byk godaan… pun byk anceman bla3x, kan kalo udah berjiwa maling pasti dgn segala cara bisa di cari sekalian menghindar hukuman..ya spt contoh nya yg kata bapak emang dah byk vcd segala tersedia & org2 bisa dpt-in dgn mudah ya itu salah satu nya… sifat manusia kan gak pernah puas dan they tend to try to push the limits & against authority to see just how far they can go..ya contoh paling baku liat aja manusia2 pertama di bumi, ie. Adam (AS) dan Hawa… udah di surga enak2 gak kurang apa masih tergoda utk mencoba yg lain…. hik… :’-Pkalo vulgar apa gak itu jg tergantung nge-liat dari perspektif mana… bisa dari individu (self-censorship), culture ato agama… kalo dari individu ato culture ya jelas bisa berbeda2 & berubah2 & tinggal suka2 dgn berbagai cara bisa spt di atas… sdg kan kalo dari agama ya mestinya lebih absolut… dan yg terakhir ini yg biasanya kena protes….IMHO…*uuwaaaah* ngantug asleee dengerin gw ngoceh sendiri….. hehehe… |’-P

    Suka

    Balas
  7. tuh kan, gitu deh… bertukar pendapat kan satu cara untuk menambah wawasan… Petualangan Joshua tuh film anak2, dibintangin sama penyanyi cilik yang udah mulai beranjak ABG Joshua (pernah denger tentang dia?), dan ga ada ceritanya banget. Inti filmnya berusaha menjual betapa cute-nya si Joshua ini. Cuma 2 minggu di bioskop kelas A, langsung ngilang.

    Suka

    Balas
  8. hwehwehwee… iya deh, apa kata bapak aja (lg males ber-argumentasi)…. :-Dumm… apa tuh ‘Petualangan Joshua’? coba di review biar ikutan ngeh…. 😛

    Suka

    Balas
  9. Yang lebih penting; waktu dikasih kunci juga dikasih tau konsekuensi2nya. “Ini kunci bisa buat buka gedung itu, yang FYI isinya barang mahal2…. kamu BISA pake kunci ini untuk ngambil barang2 itu, tapi FYI lagi, nyolong itu melanggar hukum dan kamu beresiko ketangkep lho…Ntar kalo ketangkep dipenjara lho… ntar kalo di penjara satu sel sama residivis yang badannya segede king-kong tapi udah 10 thn ngga ketemu perempuan ngga tanggung lho…” (ini lagi ngomongin apa sih?)My point is, ketimbang larang2 film orang dengan alasan yang ngga jelas (bayangin aja, orang belom nonton kok bisa bilang filmnya merusak moral, kan aneh…) dan ngga puguh juga (batasan “vulgar” tuh yg kaya apa, mengingat banyak film yang jauh lebih banyak cium2annya ngga diutik2) mendingan benahin dulu standarnya, jadi baik penonton maupun produser kan sama2 tau mana batas yang ngga boleh dilanggar. Kalo udah jelas batas boleh-ngga bolehnya, dan produser nekad bikin juga film yg ngelanggar batas itu trus kena larang/tarik, itu sih biar-mampusnya si produser aja. Sebaliknya, penonton juga ngga bisa sembarangan main larang/tarik film, kalo filmnya udah mengikuti rambu yang jelas tapi menurut personal preferences mereka ngga sreg buat ditonton, ya jangan nonton! Kan kalo gitu baru adil namanya. Btw, aku sendiri juga belom nonton, dan kayaknya emang tu film ngga worthed buat ditonton, cuma tetep harus diakui masyarakat over-reacted ke film itu. Udah filmnya jelek, dikatain bejat, lagi… kesian kan… Masih lebih beruntung film “Petualangan Joshua” yang jeleknya setengah mati tapi bisa beredar bebas di bioskop sampe akhirnya turun sendiri krn ga laku… hehehe

    Suka

    Balas
  10. baru denger neh ttg filmnya… :-Dpertanyaannya adalah… ‘how much can you trust your self-cencorship mechanism?’ :-Pibarat di kasih kunci ke sebuah gedung gemerlap tapi gelap gak ketauan apa dlmnya… tuh kunci bakal di pake buat buka pintunya gak kalo gak ketauan?trus andai tuh gedung terang benderang DAN banyak jendela besar2 buat ngelongok ‘harta karun’ di dlmnya… tuh kunci bakal di pake buat buka pintunya gak kalo gak ketauan? kalo dah bisa masuk apa gak bakalan ngambil ‘harta karun’ nya sedikit2 kalo gak ketauan?kalo cuma lewatin tuh gedung sekali dua kali mungkin gak tergoda mungkin aja… kalo lewat tiap hari apa lama2 gak tergoda…?apa lagi kalo kere…. :-Pyah.. yg ada lama2 jd free-for-all aja atuh…hehe… just my 2-cents worth…. ;-]

    Suka

    Balas
  11. fiant said: Kalo aku emang belon sempat nonton mas, jadi kayaknya “info” ini masukan juga buat aku untuk menilai film tersebut.Emang banyak film-film Indonesia yang udah ngikut-ikut kebudayaan orang bule seh………, dan telah banyak yang beredar dan masuk kedalam darah daging WARGA NEGARA INDONESIA yang notabene kebanyakan ber-otak dan bermorah rendah, jadi di telan deh mentah-mentah ke otak yg gak pernah kepake itu,….hehehe…… yang aku liat seh, sebenarnya ARiSaN itu juga kayaknya lebih parah juga, masa’ ngajarin dan mancing orang biar bisa bebas jadi GAY……yang AADC juga parah belakangnya.Cuman kayaknya, nasib BCG itu emang lagi apes yaa…..Tapi sepertinya itu merupakan pertanda baek lah, berarti sodara-sodari kita udah ada yang mulai sadar kan?So, kita syukuri aja deh kesadaran mereka kan?Kita udah terlalu banyak di racuni ama sinetron – sinetron buatan ram punjabi itu, sepertinya semua sinetron itu……………NON SENSE!!!!………..membuat pikiran yang nonton jadi pengen ngikut perbuatan-perbuatan “TIDAK SENONOH” itu……Jadi, gimana pendapat mas Agung?

    Sebenernya sih, menurut gue sensor yang paling ampuh ya emang dari diri kita sendiri. Sebab apapun yang dilarang untuk terbit/beredar, pasti justru sukses banget peredarannya alias makin banyak yang nonton krn penasaran! Lagian, kalo mau ngomong soal pengaruh buruk film2 yg “vulgar”, sebenernya untuk nonton film2 bokep (yg adegannya jauh lebih “serem”) tuh jauh lebih mudah dan murah daripada nonton bioskop! Bandingin aja, untuk nonton bioskop perlu modal minimal 10 ribu perak per orang, sementara VCD bokep bisa dibeli di pinggir2 jalan dengan 2500-an, nontonnya bisa rame2, lagi. Kalo kasusnya begini, percuma aja kan nyensor film di bioskop? hehehe…

    Suka

    Balas
  12. mbot said: Buruan Cium(kutu) GueTuhan emang maha adil, biar kata hidup di Indonesia (baca: Jakarta) susah, tapi banyak hiburan gratis… Yang terakhir lagi rame tuh soal film Buruan Cium Gue (BCG), yang kalo gue liat-liat banyak mengandung kelucuan yang lucuuuu… banget! Simak deh faktanya:Lembaga Sensor Film kerjaannya nyensor film sebelum beredar. Kalo ada adegan yang ‘ngga layak tonton’ dipotong. Kenapa?

    Kalo aku emang belon sempat nonton mas, jadi kayaknya “info” ini masukan juga buat aku untuk menilai film tersebut.Emang banyak film-film Indonesia yang udah ngikut-ikut kebudayaan orang bule seh………, dan telah banyak yang beredar dan masuk kedalam darah daging WARGA NEGARA INDONESIA yang notabene kebanyakan ber-otak dan bermorah rendah, jadi di telan deh mentah-mentah ke otak yg gak pernah kepake itu,….hehehe…… yang aku liat seh, sebenarnya ARiSaN itu juga kayaknya lebih parah juga, masa’ ngajarin dan mancing orang biar bisa bebas jadi GAY……yang AADC juga parah belakangnya.Cuman kayaknya, nasib BCG itu emang lagi apes yaa…..Tapi sepertinya itu merupakan pertanda baek lah, berarti sodara-sodari kita udah ada yang mulai sadar kan?So, kita syukuri aja deh kesadaran mereka kan?Kita udah terlalu banyak di racuni ama sinetron – sinetron buatan ram punjabi itu, sepertinya semua sinetron itu……………NON SENSE!!!!………..membuat pikiran yang nonton jadi pengen ngikut perbuatan-perbuatan “TIDAK SENONOH” itu……Jadi, gimana pendapat mas Agung?

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: