sakitnya: mencret. obatnya: obat pilek.


Tadi sore, asisten Ida nelepon, ngabarin Rafi mencret berkali-kali hari ini. Nggak mau makan dan rewel. Ida-nya lagi ada kursus guru2 di Cipete, jadi gue langsung pulang. Untungnya pas gue temukan sore itu Rafi udah nggak terlalu rewel, cuma agak pendiem aja. Sebagai pertolongan pertama gue kasih 2 butir norit yang digerus jadi bubuk dan dijejalkan secara tipu daya.

Bertiga dengan mbak asisten, gue jalan kaki bawa Rafi ke dokter langganan deket rumah. Eh, taunya dokternya nggak praktek hari Kamis. Jadi Rafi dan mbak asisten gue suruh pulang sementara gue menuju apotik ‘Medicine Shoppe’ di Tebet Barat Dalam.

“Mbak, obat mencret apa ya yang aman buat balita?”
“Hmmm… apa ya pak? Anaknya umur berapa? Ada panas nggak?”
“Umur 1.5 tahun, nggak pake panas kok mbak…”
“Hmmm… wah, kita nggak berani ngasih rekomendasi Pak… nggak dibawa ke dokter aja?”
“Mau, tapi ternyata dokternya hari ini nggak praktek..”
“Udah coba dokter Hartaniah di Tebet Barat I? Kayaknya hari ini praktek kok…”

Maka gue telusuri jalan Tebet Barat I untuk menemukan dokter itu, dan ternyata langsung ketemu. Setelah memastikan dokternya praktek hari ini, gue pulang lagi jemput Rafi dan mbak asisten, trus balik lagi ke dokter.

Setelah acara timbang badan dan isi kartu pasien, kami masuk k ruang dokter. Pertanyaannya sama seperti di apotik.

“Ada panas?” – enggak

Bu dokter nulis2 resep, ada 4 item yang ditulisnya.

Yang pertama adalah puyer racikan, untuk obat diare.

“Ini antibiotik bukan?” tanya gue yang berprinsip sebisa mungkin nggak ngasih antibiotik kalo belum kepepet.
“Bukan,” kata dokternya

Yang ke dua obat sirup, judulnya Kaopectate. Yang ke tiga Lacto-B, bakteri pembantu pencernaan seperti yang ada di dalam minuman Yakult. Yang ke empat Ferlin, vitamin.

Dari dokter, mbak asisten dan Rafi gue drop pulang, abis itu gue balik ke Medicine Shoppe.

“Gimana pak, udah jadi ke dokter ya?” tanya mbak2 yang tadi.
“Udah, ini resepnya”

Mbak2 apotik meneliti resep yang gue sodorkan, dan rupanya masih inget dengan pertanyaannya sebelumnya.

“Pak, tadi bapak bilang anaknya nggak panas, kan?”
“Enggak.”
“Pilek?”
“Enggak. Kalo mencret, iya mbak.” (Penjelasan tambahan untuk menekankan bahwa memang benar ada kelebihan cairan, tapi dari lobang yang berbeda).
“Lah, trus kenapa ini dokternya ngasih obat panas, obat pilek, dan obat tidur?”

HUEEEH???

Mbak2 apotik menjelaskan bahwa resep dokter untuk obat puyernya berisi ramuan obat penurun panas, obat pereda flu, obat tidur, dan ehm… ANTIBIOTIK. Ini dokternya salah tulis, salah denger pertanyaan gue, asal jawab, atau sekedar sok tau, ya? Terima kasih buat para petugas Medicine Shoppe yang cukup kritis membaca resep dokter.

Gue langsung memutuskan untuk membatalkan pembelian obat puyernya, sekaligus bertekad nggak akan berobat ke dokter Hartaniah lagi.

Tips buat para konsumen, adalah hak kita untuk minta penjelasan apoteker tentang resep yang akan kita tebus. Kalo apotekernya ogah2an jawab, tinggal aja. Masih banyak apotek lain kok.

Ttd;
bapaknya Rafi, yang sekarang lagi tidur pules TANPA BANTUAN OBAT TIDUR.

Tentang alasan kenapa kita harus bijaksanaa waktu menggunakan antibiotika bisa diklik di:

  1. sembilanbulan.com
  2. republika online
  3. situs fk undip
About these ads
Leave a comment

56 Comments

  1. mbot said: Yang pertama adalah puyer racikan, untuk obat diare.”Ini antibiotik bukan?” tanya gue yang berprinsip sebisa mungkin nggak ngasih antibiotik kalo belum kepepet.”Bukan,” kata dokternyaYang ke dua obat sirup, judulnya Kaopectate. Yang ke tiga Lacto-B, bakteri pembantu pencernaan seperti yang ada di dalam minuman Yakult. Yang ke empat Ferlin, vitamin.

    Dulu waktu Rascha sakit diare atau muntah2, memang pasti ada Kaopectate dalam daftar obatnya. Kaopectate itu semacam oralit yg aman untuk anak2.Lacto B juga termasuk bagus untuk anak2, terutama yang memang bermasalah dengan sistem pencernaanya. Untuk Ferlin, Mamih ngak tahu. Resep obat puyernya masih ada ngak? Kalo masih, Mamih bisa bantu check ke teman Mamih. Siapa tahu yang salah malah apotekernya. Kasihan juga si dokter kalo ternyata yang salah si apotekernya khan?

    Reply
  2. halah.. dokternya dah kecapean kali ya… punya pasien banyak banget jadi diagnosisnya juga generik, diagnosis sama untuk tiap 10 pasien :p

    Reply
  3. mamanaura said: bapak yg pinterrrr…btw, puyernya ga dikasih doooonggg..btw lagi, boleh kasih masukan gak?pertama: mencret ga perlu dikasih obat apapun, baik obat buat mampetin mencretnya atau mampetin muntah *kalo pake muntah*. yang terbaik adalah menjaga supaya si anak ga dehidrasi. caranya, dg memberikan cairan rehidrasi yaitu oralit. dan terus memberikan asupan cairan (susu, air sup). kedua: puyer itu bahaya loh, namanya polifarmasi. artinya macem2 obat nyampur di situ. pdhl alat penggerusnya itu kan buat gerus macem2 obat. lah klo obat2 yg digerus sebelumnya masih nempel disitu dan nyampur ama puyer si anak, kan gaswat. belum lagi kalo takerannya ga pas. belum lagi kontraindikasi, atau ada obat2 tertentu yg menimbulkan reaksi tertentu klo dicombine ama obat lain. atau mencampur dg obat lain bisa mempengaruhi efektifitas satu jenis obat. pokoknya sereeeem laaaahhhh.emang lagi musim nih mencret2.. anak tetangga jg bbrp hari yg lalu smpt mencret2..gw bilang kasih oralit aja.. dan tetap kasih cairan yg banyak. dlm 2-3 hari jg udh sembuh tuh anak, bayi 10 bulan..

    pph..baru tau kl puyer begitu..hiks..waktu kecil gue suka dikasi puyer kalo sakit..

    Reply
  4. orchidsblau said: keputusan yg bijaksana utk tdk membli obat itu,mbak.dsini klo mencret, anak dikasih kue kering asin, dan dibantu coca cola.Jups,.slm kenal yah.

    what? coca cola?Coca cola bukannya bnykan efek negatifnya ya?wktu ikut seminar penulisan, yg penulis novel jomblo bilang, kalo dia doppingnya itu coca cola, dan waktu nulis novelnya yg mana gitu, dia minum bnyk2 tiap malem smbil nulis..hasilnya salah satu giginya harus dicabut krn aus menurut dokter giginya..Gw jg pernah dgr ada penelitian yg blg kalo coca cola bisa melarutkan gigi dan daging yg direndam coca cola..mending minum air putih aja deh yg bnyk,bisa bantu netralisir racun dlm tubuh..

    Reply
  5. andhiny said: Knapa gak balik aja ke dokternya mas? Minta uangnya dibalikin sekalian ditanyain knapa obatnya gak seperti yang diharapkan? KAlo knapa2 sama Rafi apa si dokter mau dituntut?

    Iya bener tuh mas mbot, kalo nyokap gue pasti udah melakukan hal itu deh..he3..perlu dikasi pelajaran tu org2 ky gitu..

    Reply
  6. Kayanya bisa dibilang malpraktek tu..emang kdg2 ada dokter yg ga berhati mulia ky2 gt, jd suka ngakalin pasennya yg awam sm bidang medecine2an..malah ktnya dokter suka ada yg kerja sama dgn perusahaan2 obat gitu dan suka dapet fee dari setiap penjualan obatnya..mgkn krn itu kali ya dokter2 ky gt suka prescribe2 obat2 yg sbnrnya ga diperluin pasiennya…gue jg pernah dgr, ada temen gue yg sakit perut terus ke dokter dan disuruh operasi usus buntu sm dokternya, pas ke dokter lain ternyata temen gue blm knp2 usus buntunya..bokap gw jg pernah wkt kencing batu, pas ke dokter, disuruh teropong dulu (untuk liat batunya di mana apa gimanaa gitu), dan br teropongnya aj udh berjuta2, blm operasinya, akirnya dicoba dulu pake minum ramuan2 tradisional dr tumbuh2an (buah mahkota dewa yg dikeringin terus direbus dan diminum airnya, dll), keluar aja gitu kencing batunya si bokap..makdikipe emg dokter2 kaya gitu..

    Reply
  7. dokter yang semprul….

    Reply
  8. jadi ikut nimbrung nih.. setau aku ya.. kalo anak diare or mencret tanpa tanda2 dehidrasi gak perlu kawatir.. karna mencret itu kan mekanisme alami tubuh untuk ngeluarin toksin yang ada di dalam tubuh (usus). obatnya ya gak ada soalnya itu tadi.. itu kan mekanisme alami.. selama tidak dehidrasi jadi tidak perlu dikasih apa2 .. yang penting minum yang banyak .. kalo anakku aga2 mencret aku kasih minum teh pekat tuh :)

    Reply
  9. HAHAHAHAHA…gmana kalo ke dukun…?

    Reply
  10. Mas, anak pertamaku juga imunisasi n berobat ke sana selama setahun pertama. Setahun lewat masih aman. Suatu saat si anak sakit panas, langsung dikasih antibiotik cair keras (yang ada stiker bulet merah tuh). Mauku sebagai orang tua, dicermati dulu panasnya dengan ngasih resep tertentu, baru kalau ga mempan kasih antibiotik. Begitu kan teorinya. Trauma dengan sebotol antibiotik untuk anak 13 bulan, aku kabur ga balik lagi.

    Reply
  11. dokter gadungan jangan2 :))

    Reply

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,190 other followers

%d bloggers like this: